Relativitas dan Persepsi


Dari zaman saya SD sampai saat ini saya tidak terlalu menyukai menggambar. Hem sesungguhnya bukan anti menggambar atau bagaimana. Untuk menggambar kebutuhan sendiri atau kepuasaan sendiri saya sering melakukannya, misalnya saat rapat membosankan saya menggambar, atau saat sedang stress kecil saya beristirahat sejenak untuk menggambar atau mewarnai. Jadi lebih tepatnya tidak suka jika menggambar, kemudian dilihat orang dan kemudian dinilai.

Awalnya sejak SD saya yang sering mendapat nilai kurang baik saat pelajaran menggambar. Bukan lari dari kenyataan bahwa saya tidak bisa menggambar, entah pemikiran dari mana saya beranggapan bahwa menggambar bagus, jelek sangatlah relatif. Apakah gambar yang baik adalah yang mirip dengan objek asli, pewarnaan yang rapi, si Ine kecil merasa menggambar adalah penyaluran pemikiran dan perasaan pribadi, dan free style aja deh.

Ine remaja yang mulai lebih lebar cakrawalnya, baru melihat lukisan abstrak, surealis, dekoratif, dll. Dunia mulai terbuka bahwa pencipta gambar bebas berkreasi apapun. Penonton dan penikmat gambar pun bebas ber opini. Walau sampai sekarang pun masih tidak mengerti bagaimana cara penilai seni menyatakan lukisan abstrak ini bagus dan bernilai seni tinggi dan sesame abstrak lainnya dinilai biasa saja…humph ternyata sesuatu yang relatif pun penilaiannya masih dibentuk oleh opini beberapa orang yang dianggap ahli.

Melihat kehidupan nyata, kita menyatakan wanita cantik, pria tampan, binatang imut, menjijikan (dan masih banyak lagi) lahir dari pembentukan persepsi dan opini yang berulang-ulang. Penilaian itu pun sangat relatif bagi sekelompok orang di area geografis tertentu dan kelompok lainnya.  Wanita cantik bagi kita umumnya adalah tinggi semampai, langsing,  kulit putih, rambut sehat terawat. Bagi masyarakat di belahan dunia lain menilai wanita cantik adalah berkulit coklat, eksotis. Bagi saya ular adalah binatang menjijikan, tapi bagi penyukanya ular adalah binatang menggemaskan.

Dunia penuh persepsi dan relativitas, hak Pencipta untuk menciptakan keunikan. Lantas kenapa kita selalu berlelah diri menjadi pribadi yang tak sesuai dengan diri sendiri atau bahkan tak bersyukur pada sang Pencipta, demi memenuhi persepsi komunitas di sekitar kita.

11 thoughts on “Relativitas dan Persepsi

  1. wah, si Ine kecil udah bisa bilang klo menggambar adalah penyaluran pemikiran dan perasaan pribadi, dan free style yah, hebatt…
    riri kecil dulu gimana ya..😀

  2. iyah, hidup dan persepsi adalah relativitas. tapi memaksa manusia tidak berpersepsi juga rasannya harapan yang absurd. manusia hidup bertahun-tahun, berkembang dengan experience yang berbeda sehingga membentuk framework yang berbeda, membentuk setiap pribadi dan setiap PERSEPSI yang terikut di dalamnya menjadi unik. jadi knp tidak boleh berpersepsi yang ini buruk dan yang ini baik? tanpa perbedaan persepsi tidak akan ada keragaman, tidak akan tumbuh kreativitas. dunia bisa mati. jadi menurut gw, silakan berpersepsi selama persepsi itu tidak untuk menghina atau mengurangi rasa syukur. apa yg paling penting adalah kualitas dari apa yang digunakan manusia sebagai pembentuk persepsinya. apakah dia mendasarkannya karena alasan pernah sakit hati, picik atau alasan negatif lainnya ataukah alasan pembentuk persepsinya adalah keimanan, empati dan alasan positif lainnya. itu pembeda utamanya! pembeda antara persepsi mana yang patut dipertimbangkan dan persepsi mana yg sebaiknya ga usah dipedulikan sama sekali. IMHO ya.

    • Mantap Ciiin….dalem banget…setuju gw..intinya sih jangan sampai qt minder, usaha memperbaiki diri harus..tapi harus melalui proses pemikiran dan pemahaman, bukan ikut-ikutan.

  3. Supaya gak bingung sm relativ n bnyk persepsi,mk hrs mnemukan yg ‘benar’. Krn yg baik itu blm tentu benar tp yg benar pasti baik hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s